23 Agustus 2009

Lindungi Tari Pendet dari pencuri!

tari pendet yang sebenarnya berasal dari BaliDalam postingan ini, saya tidak akan berkata panjang lebar. Singkat saja, mulai saat ini, lindungi kebudayaan Indonesia dari pencuri! Bukan tari pendet saja, tapi kebudayaan yang ada di daerah teman-teman semua. Sungguh keterlaluan, berani-beraninya mengakui tari pendet milik sendiri, apalagi salah satu varian tari pendet berasal dari Jembrana. Kalau sampai itu diakui juga, wah bisa marah banget tuh anak-anak Jembrana, termasuk saya juga!!! Jangan sampai kesenian Indonesia untuk kesekian kalinya dicuri oleh negara lain. Indonesia adalah negara yang besar, tidak takut akan penjajahan, melawan sampai titik darah penghabisan. Itulah negara kita!

Pelajaran yang saya dapat dari kejadian ini adalah generasi pemuda Indonesia sepertinya telah bersatu kembali. Lihat saja topik hangat twitter minggu ini, semua membahas kebudayaan Indonesia, salah satunya tari pendet. Sepertinya semakin banyak cobaan yang dilanda Indonesia semakin membuat kita menjadi satu.
Ingat semboyan negara kita,

Bhinneka Tunggal Ika,
Berbeda-beda tapi tetap satu jua

MAJU INDONESIAKU!!!

Sumber gambar:
https://artvisualizer.wordpress.com/2009/08/28/keunikan-tari-pendet-dari-bali/

42 komentar:

  1. Ayo, sama-sama kita lindungi budaya Indonesia...

    BalasHapus
  2. Apa mereka ga malu diketawain sama dunia internasional ya mas? Padahal kan Bali kan lebih dikenal masyarakat internasional daripada Indonesia sendiri.

    Kalo saya jadi Malingsia, saya bakal ngambil kebudayaan yang ga disukai di Indonesia buat di klaim. Misalnya, seni santet atau korupsi. Pasti orang Indonesia pada ga ada yang komplain. Hwakakakaka...

    But anyway, after all, we must say thanks to Malingsia. We need public enemy to make us unite, and Malingsia just become the one. :)

    Hidup Bali! Hidup Indonesia!

    BalasHapus
  3. @ Rudy: siapa takut, ayo!!!

    @ Iwan: gak punya muka kali mas ya? hehehe. Iya betul, mending seni itu yang mereka ambil, hehehe...

    Ps: Pendet bukan punya Bali aja mas, tapi INDONESIA, begitu juga BATIK, REOG, LAGU DAERAH, semua itu MILIK KITA, INDONESIA

    BalasHapus
  4. iya tuh nagak tau malu, ayo mari kita lindungi kebudayaan bangsa kita, jangan sampai direbut bangsa lain

    BalasHapus
  5. mudah-mudahan aja pemerintah kita cepat tanggap biar nggak kecolongan lagi...

    BalasHapus
  6. @ heru: saya siap mas :)

    @ simTRONIK: betul, kita juga sebagai warga negara harus tanggap. terima kasih atas kunjungannya :)

    BalasHapus
  7. Save our country!
    Jangan sampe kecolongan...hehe^_^

    BalasHapus
  8. Rasanya ownership kita kudu ditingkatkan ya Mas..., gak bisa asal ngalir, kudu ada gebrakan dari mentri-mentrinya nih...

    BalasHapus
  9. Iya Mas ayo kita singsingkan lengan baju untuk melawan pencuri kebudayaan Indonesia. Enak aja kebudayaan kita di akui oleh negara tetangga. Denger2 kesenian angklung juga di akui oleh negara tetangga ya?

    BalasHapus
  10. Wah...kebangetan tuh. Setuju ame idenya bung iwan. mbok yang dicuri budaya KKN, santet.

    BalasHapus
  11. @ Riedha Gookil: SETUJU!!!

    @ hade: iya betul mas, tp kita sebagai warga kudu aktif juga :)

    @ arqu3fiq: siapa takut :). Setahu saya angklung diklaimnya udah dulu mas, sekarang tugas kita merebut kembali :)

    @ mbahmul: SETUJU mbah :)

    BalasHapus
  12. Maap sebalumnya saya terlambat datang kesini hehehe... bkan karena apa² tapi tiap mau masuk blog ini lamanya minta ampun apa ngga di kompress mas..??
    Kembali ke pokok masalah ini yg namanya Malay maunya apa sih sukanya maling² mulu dah berapa kali dia mengklime budaya indonesia kepunyaan nya yg terakhir saya dengar malah bahasa Indonesia mau di patenkan menjadi bahsa melayu kita ganyang saja malaysia ayoooo ganyang malaysiaaaa...

    BalasHapus
  13. Kayaknya Indonesia dijajajah pelan2 nech... Kita harus waspada....

    BalasHapus
  14. dan yang terpenting, segera patenkan. biar tak terjadi lagi. Lah nanti bila ada salah satu bentuk budaya kita yang tidak di patenkan nanti bisa di akui oleh negra lain.

    Jadi kalo mau di patenkan semuanya harus di data dan dianalisa apakah budaya yang kita anut sudah ataupun produk2 budaya kita benar 2 asli indonesia wah kalo lupa matenin nanti di patenin negara luar lagi *jadi bingung dah*

    BalasHapus
  15. @ Budy santoso: makasih mas atas kritiknya, secepatnya saya akan perbaiki blog saya :)

    @ Cadink: Jangan sampai deh :)

    @ kawanlama95: iya betul, tapi kayaknya proses itu perlu waktu yang lama mengingat budaya negara yang sangat banyak

    BalasHapus
  16. haddiirr...
    sore sore gini ngunjungin sahabat... sapa tau ada bekal buat buka nanti.....

    hhmmm... seharusnya pemerintah bertindak cepat en tegas, jgn sampe rakyat yg bergerak sendiri2... untuk mempertahankan budaya bangsa ini

    cu...

    BalasHapus
  17. seharusnya mereka malu pada diri sendiri...

    itulah akibatnya kalau tak memiliki kekayaan budaya budaya orangpun di klim..

    mari kita lawan segala bentuk pencurian...

    merdeka indonesia...

    BalasHapus
  18. @ perigitua: syukur deh kalo mas dapet bekal di sini :)

    @ rizal: betul, kita bangga jadi anak INDONESIA, MERDEKA!!!

    BalasHapus
  19. Suatu hari kita klaim Twin Tower Malaysia jadi milik kita !...
    Salam kenal Bli!

    BalasHapus
  20. malaysia dah konfirmasi kalau gak mengklaim kok, mas...

    BalasHapus
  21. nunggu itikad baik untuk melindungi hak cipta budaya bangsa kita. kalo cuma gertrak sambel mah, mending kita jual aja seklaian budaya dan seni indonesia ke LN

    BalasHapus
  22. @ Artana: denger2 sih nyontek borobudur tuh. salam kenal juga bli :)

    @ muji: syukur deh kebudayaan kita balik lagi :)

    @ annas nashrullah: tapi jangan sampai deh budaya kita hilang lagi mas

    BalasHapus
  23. Aku pake speedy bli paket kantor yg 1MB

    BalasHapus
  24. Salam kenal bli, tiang Alfred...dari denpasar...setuju..mari kita lindungi budaya Bali...Merdekaaaa..! Kalubukan kita siapa lagi??

    BalasHapus
  25. semoga saja pemerintah bisa bertindak kali ini, ini sudah ke sekian kalinya

    BalasHapus
  26. @ Budy Santoso: mohon maaf mas, ternyata iklan yang saya pasang servernya lagi perbaikan, makanya down :). blog mas kok jadi limit ya???

    @ ALfred's blog: salam kenal juga bli Alfred :). betul, jangan hanya mengandalkan pemerintah

    @ wira: amiennn...

    BalasHapus
  27. Betul mas, kita harus melindungi kebudayaan dan kekayaan intelektual kita dari pencuri(Malingsia) negara yang menurut saya tidak kreatif..yang bisa cuma mencuri saja..Bagaimana pemerintah kita menanggapi ini?Jangan Lembek ah,Nanti semua kekayaan kita habis lagi..Salam kenal..

    BalasHapus
  28. betul sekali, amat keterlaluan sekali mereka berani-beraninya dengan bangga mengklaim budaya bangsa orang lain. Maju Terruuuussss INDONESIAKU.

    BalasHapus
  29. ayo dukung budaya lokal. jangan sampai kecolongan. kalau perlu kita harus bertindak tegas

    BalasHapus
  30. @ Noes | Bisnis Online: pemerintah belum optimal jika kita sebagai warga tidak ikut aktif, maka dari itu kita harus ikut aktif juga, salam kenal juga mas :)

    @ sinahu nulis: betul mas keterlaluan banget!!!

    @ moh karis: iya mas semua ini perlu ketegasan!

    BalasHapus
  31. Menjadi tugas kita bersama untuk melindungi budaya kita.. :)
    Tapi saya agak heran, koq mereka tidak henti2nya mengklaim budaya Indonesia..ck ck ck

    BalasHapus
  32. @ Wellsen: maklum lah mas negara kita kan negara yang kaya, wajar aja banyak yang klaim :)

    BalasHapus
  33. Wuah, betul mas made..kita harus lindungi kebudayaan kita. Diforum malaysia sana cendol juga diakui sebagai milik malaysia, lalu Burung Garuda dikatakan sebagai ****.

    Silahkan ke www.topix.com untuk membaca langsung atau ingin ikutan join ke tipok 'diskusi' tersebut.

    BalasHapus
  34. @ yogo; iya mas saya juga sudahlihat, pingin tak banting tuh orang, enaknya melecehkan lagu kebangsaan kita. tapi tenang, menurut kabar HACKER Indonesia sudah mulai bergerak nih mas :)

    BalasHapus
  35. Banyak lho perusahaan malaysia disini. Itu Axis juga punya malaysia

    BalasHapus
  36. @ retail: ah yang bener???

    BalasHapus
  37. Sippp dah, bli made. Aku dukung nie..

    BalasHapus
  38. @ Dunia Komputer: makasih, jangan sampai kebudayaan kita dicuri lagi :)

    BalasHapus
  39. halo, menanggapi komen di blog saya, jangan terlalu dipikirin, semua orang boleh berpendapat kok, kita harus saling menghargai pendapat orang lain, hehehe

    BalasHapus
  40. @ wira: iya bli iya, saya cuma gak enak, oya blognya udah saya fave tuh :)

    BalasHapus
  41. eorang pegawai tinggi Kementerian Luar Indonesia memberikan penjelasan bahawa Malaysia tidak pernah mengakui Pendet sebagai tarian berasal dari Malaysia.

    tarian itu untuk iklan video klip promosi pelancongan Malaysia yang sebenarnya dibuat sebuah syarikat swasta yang berpejabat di Singapura - discovery channel.

    BalasHapus

favourite category

...
test section describtion

Whatsapp Button works on Mobile Device only